Artikel Terkini

5 Tips Kewangan Yang Gen X & Y Tak Belajar Di Sekolah


Ini adalah beberapa tips yang diambil daripada Robert Kiyosaki penulis buku best-seller Rich Dad, Poor Dad. Ternyata banyak perkara yang tidak diajar di sekolah yang sebenarnya sangat penting untuk kita semua.

1. Penyata Kewangan Peribadi

Bagi pelajar bidang akaun, mereka akan belajar sesuatu namun bagi pelajar yang tidak mendalami ilmu kewangan pula bagaimana? Bagi pelajar yang menerima duit saku dari ibu atau bapa, dari sini kita boleh nampak potensi seseorang itu sama ada boleh menyimpan atau boros mengendalikan wang.

Ia adalah pembelajaran secara tidak langsung dari budaya sesebuah keluarga. Sebab itu anak dari golongan yang berada dapat tambah kekayaan mereka kerana banyak pengaruhnya datang dari keluarga yang dah memang kaya.

2. Perbezaan Pendapatan

Rober Kiyosaki memperkenalkan konsep EBSI untuk senang difahami.

Menurut beliau, kolum E dan S iaitu pekerja dan bekerja sendiri dalam kategori Poor Dad, merujuk kepada ayahnya sendiri yang merupakan seorang profesor. Manakala kolum B dan I iaitu mempunyai bisnes dan pelabur pula dalam kategori Rich Dad, di mana beliau merujuk kepada ayah kawannya kerana beliau ada pengalaman mengikut ayah kawannya kutip duit rumah sewa.

Sejak dari kecil beliau sendiri melihat ayahnya bekerja kuat namun seringkali tidak cukup wang untuk perbelanjaan rumah. Ia sangat berbeza dengan kehidupan ayah kawannya yang tidak begitu sibuk namun mampu menjalani kehidupan yang senang.

Tetapi sebenarnya kalau kita bijak, walaupun kita masih bekerja atau bekerja sendiri sekalipun, kita juga masih boleh menjadi seorang pelabur dan juga ada bisnes sendiri. Perlu ada pendapatan aktif sebelum bermula di kolum B dan I tersebut.

Potensi besar kepada mereka yang bekerja dengan kerajaan kerana mereka juga boleh menjadi seorang pelabur dan juga menceburi bisnes lain. Pekerja swasta dan pekerja yang memperolehi pendapatan melalui komisyen juga boleh buat.

Usaha lebih, kita akan dapat lebih. Hasilnya kita boleh lihat lagi 5 dan 10 tahun yang akan datang.

3. Kita Bekerja Untuk Dapatkan Aset Bukan Untuk Gaji Semata-Mata

Apa itu aset? Kita memperolehinya dan ia memberi manfaat kepada diri dan menyumbang kepada pendapatan.

Aset kecil dan mampu milik kita boleh dapatkan adalah 1 gram emas, silver, dinar dan dirham. Sebenarnya penulis pun ada rasa kesal bermula agak lewat tentang ini.

10 tahun lepas pendedahan tentang perkara sebegini agak terhad namun dengan adanya teknologi, kita boleh mendapatkan ilmu di hujung jari saja.

Selain daripada itu, jika rumah yang kita miliki disewakan, ia juga menjadi aset kerana dapat menambah pendapatan dan kita tak perlu keluarkan wang sendiri untuk membayar rumah tersebut. Ada juga yang membeli bangunan lot komersial dan disewakan turut dijadikan sumber pendapatan.

Ada juga yang akan menjual aset tersebut dan hasil daripada penjualan aset tersebut akan digunakan untuk membeli hartanah lain atau dilaburkan.

Baca juga Ekonomi Berdepan Krisis? Pegang 5 Aset ‘Safe Haven’ Ini Untuk Lindungi Diri Kita

4. Labur Bukan Simpan

Pernah tak dengar nasihat dari keluarga “Duit yang ada itu, simpan, nanti jadi apa-apa boleh guna”.

Dan nasihat itu turun-temurun dari atok nenek atau ibu bapa kita sendiri. Maka minda yang tertanam bertahun-tahun lamanya adalah untuk menyimpan duit semata-mata.

Ibu bapa millenial perlu ubah sikit nasihat itu,”Duit yang ada, separuh simpan dan separuh laburkan. Dengan pelaburan, kita dapat beranakkan wang yang ada dengan teknik compounding”

Hakikat menyimpan wang adalah tidak bagus kerana ianya tidak kalis inflasi. RM50 hari ini tidak sama nilainya dengan RM50 lagi sepuluh tahun akan datang.

Bebarapa tahun yang dulu, duit dengan RM1 kita boleh beli sebungkus nasi lemak. Sekarang harganya RM2 pula.

Baca juga Buku Malaysia Melabur

5. Cukai Boleh Menambah Kekayaan

Bagi yang bekerja sendiri dan bekerja, kita perlu membayar cukai melalui Potongan Cukai Bulanan (PCB) setiap bulan. Ia berbeza bagi mereka yang menjalankan bisnes kerana cukainya adalah lebih rendah. Bagi yang melabur pula, kebanyakan transaksi adalah bebas cukai dan keuntungan juga kebanyakannya adalah bebas cukai!

Kebaikan membayar cukai ini kerana pihak bank akan melihat profil kewangan dan mereka lihat kita sebagai seorang yang dipercayai untuk mendapatkan pembiayaan dan membayarnya. Jadi, kita boleh membeli pelbagai aset hartanah.

Saya pasti ramai yang berniaga sendiri punyai wang tunai yang banyak untuk membeli aset namun tersekat di profil kewangan. Bank suka orang yang susun penyata pendapatan, cukai dan mempunyai rekod CCRIS yang cantik.

Ini link untuk buka fail cukai pendapatan:

Benar apa yang dikatakan, pelajaran sebenar adalah apabila kita tinggalkan zaman sekolah dan melangkah masuk ke alam pekerjaan.

Sumber Rujukan: Buku Rich Dad, Poor Dad oleh Robert Kiyosaki

Artikel ditulis oleh Puan Sarah Hata. Penulis merupakan seorang konsultan kewangan (pelaburan, takaful dan wasiat) di institusi kewangan di Malaysia dan juga perunding imej. Mempunyai pengalaman menulis, memberi ceramah di beberapa syarikat seluruh Malaysia dan juga klien individu.

Iklan


Iklan



Source link